Thursday, June 12, 2008

TOKOH MATEMATIKA DUNIA

PENGANTAR.

Banyak orang berpendapat bahwa Alkitab bertentangan dengan ilmu pengetahuan alam. Seorang ilmuwan yang baik tidak dapat jadi orang Kristen yang baik. Seorang Kristen yang baik, tidak dapat jadi ilmuwan yang baik. Itu juga pendapat saya sewaktu jadi siswa SMA. Karena saya bercita-cita ingin jadi ilmuwan atau sarjana teknik yang baik, maka saya menolak Alkitab yang saya kira waktu itu, terbukti salah secara ilmiah. Tetapi setelah mempelajari hal ini secara mendalam saya merubah pendapat saya 180 derajat. Memang betul banyak ilmuwan yang "beragama" ateis, agnostik, panteis atau freethinker, tetapi ada juga ilmuwan yang menunjukan prestasi ilmiah yang cemerlang dan percaya pada Alkitab baik seluruhnya (Reformasi dan Katolik Roma) maupun hanya Perjanjian Lama (Yahudi). Mari kita pelajari iman dan prestasi ilmiah mereka. LEONARDO DA VINCI (1452-1519).Pada umumnya orang mengenal da Vinci sebagai seorang pelukis. Siapa yang tidak mengenal lukisannya "Mona Lisa" ? Tetapi sesungguhnya ia juga seorang ilmuwan. Beberapa orang bahkan berpendapat bahwa Leonardo da Vinci adalah peletak dasar ilmu pengetahuan alam modern yang pertama. Karya ilmiahnya adalah dibidang dinamika, anatomi, fisika, optika, biologi, hidrolika dan aeronautika. Ia adalah ilmuwan pertama yang mengadakan percobaan-percobaan (experimental scientist), jauh sebelum metode ilmiah dirumuskan Bacon. Da Vinci tidak pernah menulis hal-hal mengenai agama. Tetapi dari berbagai catatan dapat diketahui bahwa ia adalah orang yang mempunyai moralitas yang tinggi. Ia adalah juga seorang Kristen yang sungguh- sungguh. Karyanya : "Perjamuan Terakhir" melukiskan imannya lebih baik daripada kata-kata. Lukisannya ini telah menjadi sumber inspirasi dari banyak orang Kristen sepanjang masa.
JOHANN KEPLER
(1571-1630).Copernicus, Tycho Brahe, Galileo dan Kepler adalah peletak dasar astro nomi modern. Copernicus adalah seorang biarawan (Katolik). Galileo adalah juga seorang Kristen (Katolik) yang sungguh-sungguh walaupun pernah ada masalah soal "Teori Heliosentris versus Teori Geosentris". Kepler telah mendapatkan rumus-rumus yang masih dipakai sampai sekarang untuk meramalkan gerakan planet-planet. Kepler mula-mula belajar teologi. Tetapi setelah 2 tahun ia pindah jurusan dan mempelajari astronomi. Pengaruh studi teologinya besar dalam pernyataan- pernya taannya dibidang astronomi. Ia berkata bahwa ia selalu berusaha memi kirkan "Pikiran Allah" ("thinking God's thoughts after Him"). Ia percaya secara harafiah Kitab Kejadian 1,2 mengenai Penciptaan alam semesta dalam waktu enam hari. Dalam salah satu bukunya ia menulis : "Since we astronomers are priests of the highest God in regard to the book of nature, it befit us to be thoughtful, not of the glory of our own minds, but rather, above all else, of the glory of God."( Terjemahan bebasnya adalah sbb : "Karena kami, akhli astronomi adalah imam Allah yang Maha Tinggi tentang buku alam semesta, sepatutnyalah kami memuliakan Allah, dan bukan pikiran kami sendiri".)
FRANCIS BACON (1561-1626).Bacon peletak dasar "metode ilmiah" modern yang pertama. Ia tekankan percobaan (experiments) dan metode induksi. Hal ini berlawanan dengan metode deduksi Aristoteles. Bacon percaya betul akan Alkitab. Ia menulis :"There are two books laid before us to study, to prevent our falling into error ; first, the volume of the Scriptures, which reveal the will of God ; then the volume of the Creatures, which express His power."("Dihadapan kita ada dua buku yang harus kita pelajari, untuk mencegah kita jatuh dalam kesalahan ; pertama Alkitab, yang menunjukkan kehen dak Allah ; lalu buku alam semesta, yang menunjukkan KuasaNya.")
ISAAC NEWTON (1642-1727).Newton adalah bapak mekanika klasik. Ia meneruskan karya Galileo dalam berbagai bidang terutama bidang mekanika. Ia menunjukan ketiga hukum mengenai pergerakan benda-benda. Sampai sekarang ketiga hukum itu disebut hukum Newton. Semua anak sekolah menengah apa lagi jurusan IPA mengenal ketiga hukum ini.Newton adalah juga seorang Kristen yang sungguh-sungguh. Ia percaya penciptaan alam semesta dalam waktu enam hari dan banjir Nuh yang global. Newton menulis :"We account the Scriptures of God to be the most sublime philosophy. I find more sure marks of authenticity in the Bible than in any profane history whatsoever." ("Saya berpendapat bahwa Alkitab adalah filsafat yang paling mulia. Saya dapatkan lebih banyak kebenaran yang asli dalam Alkitab daripada dalam buku sejarah yang mana saja.")
LOUIS AGASSIZ 1807-1873).Agassiz adalah seorang akhli biologi (palaentology) dan akhli geologi yang kenamaan. Pada tahun 1860, satu tahun setelah Darwin menulis bukunya : "On the origin of species", Agassiz telah menunjukkan sifat spekulatip dari buku Darwin. Data yang betul-betul ilmiah tidak mendukung teori evolusi. Sepanjang hidupnya Agassiz menentang teori evolusi.
WERNHER VON BRAUN (1912-1977).Von Braun mengembangkan rocket V-2 sewaktu perang dunia ke-II. Pada tahun 1945 ia beremigrasi ke-Amerika Serikat. Pada tahun 1960 ia menjadi direktur NASA. Ia sangat berjasa akan kemajuan Amerika Serikat dibidang satelit dan teknologi ruang angkasa.Von Braun adalah anggota gereja Lutheran yang aktip. Ia menulis :"Manned space flight is an amazing achievement, but it has opened for mankind thus far only a tiny door for viewing the awesome reaches of space. An outlook through this peephole at the vast mysteries of the universe should only confirm our belief in the certainty of its Creator. I find it as difficult to understand a scientist who does not acknowledge the presence of a superior rationality behind the existence of the universe as it is to comprehend a theologian who would deny the advances of science."("Penerbangan ruang angkasa yang berawak adalah suatu prestasi yang menakjubkan, tetapi sampai sekarang ia hanya membuka pintu yang kecil untuk melihat ruang angkasa yang sangat luas. Suatu pengamatan dari lubang intip ini, seharusnya meneguhkan iman kita akan kepastian ada nya Penciptanya. Saya merasa sama sulitnya untuk mengerti seorang ilmuwan yang tidak mengakui adanya Allah yang Maha Tahu dibelakang alam semesta ini, seperti seorang teolog yang menyangkal adanya kema juan dalam ilmu pengetahuan alam.)
LAIN-LAIN ILMUWAN.

Kecuali nama-nama diatas, banyak lagi ilmuwan lain yang berprestasi dibidang ilmu pengetahuan alam, tetapi juga percaya Alkitab. Secara singkat sekali saya tambahkan beberapa nama sbb :1. Blaise Pascal (1623-1662) : Matematika, hidrostatika, dll.2. Robert Boyle (1627-1691) : Fisika, Kimia.3. John Ray (1627-1705) : Ilmu tumbuh-tumbuhan.4. Nicholas Steno (1631-1686) : Statigraphy.5. Robert Hooke (1635-1703) : Geologi.6. William Harvey (1578-1657) : Peredaran darah.7. John Harris (1666-1719) : Matematika.8. John Woodward (1665-1728) : Geologi.9. Carolus Linneaus (1707-1778) : Biologi, Taxonomy. 10. William Herschel (1738-1822) : Astronomi, Uranus.11. Michael Faraday (1791-1867) : Fisika, Teori Elektomagnet. 12. Humphrey Davy (1778-1829) : Kimia.13. Georges Cuvier (1769-1832) : Anatomi, Palaentologi.14. Samuel F. Morse (1791-1872) : Telegrap.15. Joseph Henry (1797-1878) : Elektro Teknik, Induksi.16. James Joule (1818-1889) : Fisika, Panas.17. John Dalton (1766-1844) : Fisika, Teori Atom.18. Louis Pasteur (1822-1895) : Kedokteran, Fisika, Kimia.19. Lord Kelvin (1824-1907) : Fisika, Termo dinamika.20. James Maxwell (1831-1879) : Medan Elektromagnet.21. Bernhard Riemann (1826-1866) : Matematika.22. John Fleming (1849-1945) : Elektronika, tabung radio.
PENUTUP.

Dari pembahasan diatas kita lihat bahwa banyak juga ilmuwan yang berprestasi dibidang ilmiah dan percaya Alkitab.Memang banyak ilmuwan yang ateis, agnostik atau deis. Ada ilmuwan demikian yang berusaha membelokkan ilmu pengetahuan alam kepada ateisme atau deisme. Hukum-hukum ilmu alam, kimia dan biologi diektra polir keluar dari bidang yang dapat diamati dan diselidiki secara seksama dan dibelokkan kepada ateisme atau deisme. Darwin bukan ateis tetapi mungkin seorang deis, artinya ia percaya ada Allah yang menciptakan materi dasar, tetapi setelah itu Allahnya Darwin ini tidak turut campur lagi dalam urusan alam semesta. Semua jadi dengan sendirinya menurut proses evolusi. Kita harus membedakan antara ilmu pengetahuan alam murni yang dapat diselidiki secara ilmiah, dalam arti kata pengamatan-pengamatan dan percobaan-percobaan yang dapat diulangi dan diselidiki dengan seksama, dengan spekulasi-spekulasi metafisis yang tidak dapat dibuktikan secara ilmiah. Kebanyakan teori-teori fisika seperti mekanika, optika, listrik dan magnet adalah teori-teori yang dapat diselidiki secara ilmiah. Apalagi teori-teori dalam bidang teknik dan kedokteran. Teori-teori itu dapat diuji dan diseli diki dengan seksama dalam laboratorium, tempat kerja atau dialam semesta. Tetapi ada teori-teori yang sebenarnya sudah keluar dari bidang ilmiah, namun banyak orang yang masih menggolongkannya dalam bidang ilmiah. Teori evolusi umpamanya, baik evolusi astronomis, geologis maupun biologis, sebenarnya sudah keluar dari bidang ilmu pengetahuan alam dan memasuki bidang kepercayaan. Teori yang sudah keluar dari bidang ilmiah inilah yang bisa bertentangan dengan Alkitab. Sejak tahun limapuluhan, dan apalagi tahun tujuhpuluhan banyak ilmuwan menyadari hal ini. Mereka mengusulkan teori kreasi sebagai saingan teori evolusi. Menurut teori kreasi, alam semesta ini diciptakan sang Pencipta langsung jadi dalam waktu singkat. Teori kreasi membantah teori evolusi yang mengatakan bahwa alam semesta ini terjadi perlahan-lahan, dan dengan sendirinya, dalam waktu miliaran tahun. Teori kreasi jelas sesuai benar dengan Alkitab. Pada mulanya para evolusionis mengejek teori kreasi sebagai agama yang berselubung ilmiah.


Para kreasionis menunjukkan bahwa :KALAU TEORI EVOLUSI ADALAH ILMU PENGETAHUAN ALAM, MAKA TEORI KREASI ADALAH JUGA ILMU PENGETAHUAN ALAM. SEBALIKNYA KALAU KREASIONISME ADALAH AGAMA, MAKA EVOLUSIONISME ADALAH JUGA AGAMA. Keduanya tidak dapat dibuktikan secara ilmiah dalam artikata pengamatan-pengamatan dan percobaan-percobaan yang dapat diulangi dan diselidiki dengan cermat. Seorang filsuf kaliber internasional Dr Paul Karl Feyerabend (1924- 1994) menganjurkan agar teori kreasi diajarkan berdampingan dengan teori evolusi disemua sekolah-sekolah umum. Berita ini dimuat oleh majalah ilmiah yang sangat terkenal "Scientific American" bulan Mei 1993 halaman 16-17 dan majalah "Science" tanggal 13 Mei 1994 halaman 982-983. Dalam ilmu pengetahuan alam memang bisa ada dua atau lebih teori untuk menerangkan sekumpulan gejala alam yang sama. Umpama menge nai cahaya. Ada teori yang mengatakan bahwa cahaya adalah partikel- partikel yang bergerak dengan kecepatan tinggi (Newton, Einstein) dan ada teori lain yang mengatakan bahwa cahaya adalah gelombang- gelombang (Huygens). Sampai sekarang para ilmuwan belum dapat menentukan teori mana yang lebih "benar". Kedua teori tersebut diajar bersamaan, disekolah-sekolah menengah dan universitas-universitas. Mengapa mengenai teori asal mula alam semesta hanya diajar satu teori kalau memang ada lebih dari satu teori ? Dimana kejujuran ilmiah ? Kini makin lama makin banyak ilmuwan yang menyadari hal ini.Alam semesta ini diciptakan oleh Allah. Alkitab adalah buku yang ditulis beberapa orang tertentu yang diberi wahyu oleh Allah. Studi yang benar mengenai alam semesta ini, akan memberi pengertian yang makin lama makin tepat mengenai alam semesta ciptaan Allah ini. Studi yang benar mengenai Firman Allah, akan memberi pengertian yang makin lama makin baik mengenai Firman Allah. Studi yang benar mengenai keduanya akan menghasilkan pengertian yang makin lama makin baik mengenai hubung an antara Firman dan Ciptaan Allah, antara Alkitab dan Ilmu Pengetahuan Alam.

Begitulah kesimpulan Dr A.E. Wilder-Smith dari Swiss, Dr Charles Pallaghy dari Australia, Prof Enoch dari India, Dr H.M. Morris dari Amerika Serikat dan Dr Kouznetsov (atau Kuznetsov) dari Russia, serta ribuan ilmuwan lain setelah mempelajari Alkitab dan alam semesta ini dengan mendalam. Mereka kini dikenal sebagai ilmuwan kreasionis. Begitulah kesimpulan saya sejak tahun 1987.

(Sebagian data diambil dari buku :"Men of Science, Men of God "oleh Dr H.M. Morris, Master Book Publishers, U.S.A. dan majalah "Acts and Facts" bulan Oktober 1992.) Jakarta, 24 Juli 1994.

3 comments:

irma said...

ada gk bografi tokoh-tokoh matematikanya??

agy butuh ni...

yogo said...

Saya ada sedikit pendapat berbeda pak.

Begini, saya lebih tertarik untuk mempelajari tulisan dan bahasa kuno. Dan dari referensi yang saya peroleh (belum pasti benar), saya melihat bahwa matematika dan sains serta teknologi sudah ditemukan pada jaman purbakala dahulu.

- Sudah banyak artefak yang menjelaskan bagaimana bom atom digunakan untuk perang dala sebuah pertempuran yang sangat terkenal yaitu Ramayana. Pesawat dengan kecepatan yang sangat tinggi dipakai oleh orang-orang tertentu (atau mungkin juga para 'dewa') sebagai kendaraan. Dan akhirnya kekuatan inilah yang menghancurkan mereka semua.

- Rancangan pesawat canggih dan helikopter banyak ditemukan di relief pyramida Mesir. Bukan tidak mungkin mereka telah membuat dan menggunakannya.

- Ilmu astronomi super canggih oleh bangsa Maya kuno yang sampai sekarang menjadi misteri matematika dan astronomi.

Dan masih banyak lagi artefak yang menunjukan bahwa pada jaman purba sudah ditemukan ilmu hitung yang sangat rumit. Dan fakta, banyak kekayaan ilmu tersebut yang dipondahkan ke Eropa disaat penjelajahan Bumi berlangsung.

Bukannya saya tidak percaya dengan Alkitab, tapi menurut saya di dalam Alkitab perlu disebutkan Sumber Referensi yang jelas. Sehingga kita bisa gamblang dalam mempelajarinya.

Terima kasih sudah meluangkan waktu membaca tulisan saya yang mungkin tidak berarti ini.

--- "Belajar tanpa berpikir adalah sia-sia, dan berpikir tanpa belajar adalah berbahaya" --- (Konfusius)

yusuf blog said...

Terima kasih atas informasinya